Sunday, December 9, 2012

Collapse


Disember, Kuala Lumpur.

Kebanyakan jalan –jalan utama dilimpahi air, membuktikan sistem perparitan yang tak efektif. Sekatan jalan raya semakin berleluasa, bertujuan memberkas para pesalah kriminal, pesalah-laku traffik, pemabuk, penagih dadah atau sesiapa saja yang disyaki pelaku dosa untuk dijadikan sumber pendapatan. Kubikel dipenuhi dokumen-dokumen tentang belanjawan, gaji, kalendar tahun depan, dan sedikit perasaan tergesa untuk menghabiskan sisa tahun yang sudah sedia  musnah, macam tahun sebelumnya. Hari-hari sedikit lengang, dengan pergerakan rutin transportasi awam dan sikap masyarakat kota yang ignoran.

Kuala Lumpur dalam bulan Disember tahun ni macam dalam suatu proses antisipasi, tentang kekeruntuhan ekonomi dunia, bencana, sistem kerajaan yang semakin oppresif, pemberontakan rakyat tertindas dan bermacam lagi kemungkinan pada bencana. Kuala Lumpur pada bulan ini, buat kali pertamanya tak pasti tentang kemungkinan adanya tahun hadapan. Ketakpastian tentang adanya kuasa pembeli dalam pasaran bebas, kemelesetan ekonomi, kehabisan sumber tenaga,  konflik antara negara, kebangkitan politik arah kiri, anarkism, dan apa jua kemungkinan yang semakin sukar untuk ditafsir.

Disember, Kuala Lumpur menunjukkan semakin banyak rumah-rumah miskin kota dekat Pantai Dalam dirobohkan. Ampang, Keramat, Cheras, Pandan Indah dipenuhi patrol polis dan sekatan jalan raya. Bangsar, Bukit Damansara, Hartamas kekal aman sambil penduduknya minum petang di kafe berhampiran dengan hidangan berharga RM 29.90 sepinggan. Jalan TAR, Lembah Klang, Bukit Nenas masih sibuk dengan aliran traffik para rutin pulang kerja. Perhimpunan UMNO dekat PWTC, piket AES dekat Shah Alam, perhimpunan rakyat dekat Dataran Merdeka, markas syiah dekat Gombak, rompakkan bersenjata dekat Subang Jaya, kemalangan maut dekat Puchong, gerakan anti kerajaan dekat Petaling Jaya, Batu, Cheras Baru, Semarak, Jalan Duta, Sungai Midah, Sentul, Brickfield, Kota Damansara, Seri Kembangan, Serdang dan dimana-mana tempat yang rakyat mula ada kesedaran tentang politik.

Parlimen masih lagi kekal dengan hubungan antara politikus dengan multi-corp. Liputan dari media massa tentang so-called “dunia politik” merancakkan lagi realiti tv bertemakan homoseks, pertukaran agama, over-spending, skandal, retorik, antara para politikus yang sudah sedia fucked-up. Di tonton pulak oleh sekumpulan moralis, Melayu tepu, rednek, makcik-makcik kampung, orang kerajaan membuatkan situasi menjadi lebih fucked-up dari biasa. Akibatnya, semakin banyak rakyat dalam negara ini, pada bulan ini, menanggung beban hutang yang melebihi dari pendapatan mereka sendiri. Akibat seterusnya, kebanyakan bank akan mengetatkan syarat pinjaman dan kadar interest akan dinaikkan. Sehinggalah bank kehabisan revenues, rakyat semakin melarat dan kebanyakan perniagaan terhenti oleh kerana kekurangan modal. Ketika itu siapa harapan kita?

Lagi, government revenues akan dilikuidkan dan akan ada cadangan untuk meminjam pada bank dunia. Kejatuhan mata wang, harga makanan melambung tinggi, pembuangan kerja dalam jabatan kerajaan, pemberontakan junta, dan pastinya demonstran bergelimpangan dijalanan dihambat autoriti. Kita akan dihalau dari rumah kediaman sendiri kerana gagal membayar hutang bank, dan semua dari kita akan end-up jadi jobless dan homeless. Berpeleseran di kaki jalan, meningkatkan lagi peratusan kriminal dalam ibu kota.

Keganasan polis, kejatuhan ekonomi, intervensi internasional, nasionalism, air mata dan darah. Tak lupa juga jiwa-jiwa yang bakal terkorban memperjuangkan kepercayaan tentang kebebasan. Tak lupa juga dengan anak-anak yang mati setelah di lahirkan. Juga, Zaharah yang terpaksa melacur untuk menyara anaknya, Ripin yang digantung mati sebab melawan Sultan, Tan yang ditembak polis ketika mencuri makanan kerana lapar, Jidin yang mati kesejukkan dekat bawah polong, Linda , Hamdan, Katheline, Izara Ishah, Muthu, Rosnah, Hashimah, Sa’adon, Murad yang mati bunuh diri dekat KL Tower. Tak lupa juga bayi Syikin yang dimakan anjing di jalanan, Haslinda yang mati akibat sakit jantung sebab tak mampu nk beli ubat, para demonstran yang kepatahan kaki, luka-luka, pedih mata, terkencing, terpelecok dibantai autoriti dan juga kepada sekalian para banduan.


Kerana keruntuhan ini adalah cukup sempurna untuk kamu semua.




(Inspired from GYBE! opening monologue at RFH, London)

7 comments:

jhnrdzi said...

sangat kewl yo!

mawar said...

Resah betul ajim cucali ni.

Keris said...

GELABAH TETEK

KonspiMaker said...

Azim suhaili?Accidentally i am here.Bookmarked already.

Anonymous said...

Aku kira, otak dan ayat kau ni bagus. pasti aku akan kerap kunjung site ni.

saifudin abu izzudin said...

nice day :)
hargailah hari kemaren,
mimpikanlah hari esok,
tetapi hiduplah untuk hari ini.
bagi-bagi motivasinya yaah...

saifudin abu izzudin said...

nice day :)
Bermimpilah tentang apa yang ingin kamu impikan,
pergilah ke tempat-tempat kamu inginkan,
Jadilah seperti yang kamu inginkan,
karena kamu hanya memiliki satu kehidupan
dan satu kesempatan untuk melakukan hal-hal
yang ingin kamu lakukan

http://www.nolimitadventure.com/